feedburner
Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

feedburner count

Andaikan Kematian Seperti Pernikahan

Labels:


Gw belom pernah nikah. Semua juga tau soal itu. Tapi kalo ngeliat orang nikah, gw udah sering. Gw juga sering dateng ke undangan pesta-pesta pernikahan orang. Tapi ga cuma itu. Beberapa kali gw ngeliat dan bahkan pernah juga nolongin orang-orang yang mau ngadain hajatan atau pesta pernikahan di rumahnya, walaupun kadang-kadang cuma nolongin masang karpet atau malah nolongin “ngerecokin” orang-orang yang lagi buat persiapan.

Yang gw perhatiin, orang kalo udah tau mo nikah, ya pastinya udah nentuin tanggalnya, udah nyebarin undangan dll, pasti mereka bakal ngadain persiapan yang bener-bener mateng. Dari mesen baju penganten yang kadang-kadang harganya buat berdecak kagum, ngepasin tuh baju-baju. Mesen catering, tenda, kursi, pelaminan, snack, sampe para penyanyi yang nantinya bakal meliuk-liuk di atas panggung buat “menghibur” para undangan pun udah difikirkan dengan bener. Pokoknya semuanya harus direncanakan sebaek dan se-perfect mungkin.

Apalagi si calon mempelai cewek. Busyet….!!! Kalo udah mo nikah, mulailah mereka berbondong-bondong dateng ke salon buat mempercantik diri, yaa walaupun gimana juga bentuk aslinya, namanya juga usaha. Meni-pedi dimana-mana, facial, rebonding buat yang kribo, sauna, mandi susu, mandi kembang tengah malam…jangan kau lakukan, kalau hanya... (loh…???)

Malah ada salah satu iklan susu apaan tau namanya, yang jelas buat diet, disitu ada penganten cewek yang pingsan pas hari kawinannya, karena katanya sih udah ga makan, ga sarapan, pengen diet, taunya masih aja baju pengantennya kesempitan karena masih “gendut”. Parahnya ada salah satu cewek tua yang berperan sebagai ga jelas disana, entah ibunya, mertuanya, pembantunya atau nenek lampir yang ga sengaja mampir disitu buat masangin retseleting baju penganten tuh cewek, yang bilang kalo ga salah gini, “udah tau mau nikah, kok ga diet”, atau gimana pokoknya kayak2 gitu lah. Males gw ngapalin begituan......

Nah, dari situ sebenarnya ada yang gw perhatiin, itu cuma contoh kecil atau paling ga mewakili sebagian besar, (atau mungkin semua??) orang yang mo ngadain pesta pernikahan. Yaa, terlepas dari di golongan manapun mereka, gimana kemampuan ekonominya, dari kasta apa dll, tetep aja mereka bakal mempersiapkan diri sebaek-baeknya kalo mo nikah. Pasti. Titik.

Yang gw liatin disini sebenernya soal persiapannya itu. Pertanyaannya, kenapa mereka mempersiapkan diri dengan sebaek-baeknya pas mo nikah??? Jawabannya, KARENA MEREKA TAU HARI DAN TANGGAL PERNIKAHANNYA. Ya, itu dia. Karena mereka T-A-U.

Karena mereka tau itulah, mereka udah bisa ngitung mundur dari hari ini, misalnya, udah H min 15, atau H min berapa gitu. (sampe sekarang gw ga tau siapa yang pertama kali mencetuskan untuk bilang beberapa hari sebelumnya itu pake huruf H. Kenapa harus H?? kenapa ga I,J,K,X, atau Z sekalian?? Soal itu gw mo fikirin laen kali, mudah-mudahan masih ada umur…)

Balik lagi, coba kalo orang ga tau mau nikah hari apa, tanggal berapa dan sama siapa. Tau-tau pas pagi-pagi dia bangun tidur, di kamarnya penuh dengan hiasan, orang-orang pada dateng bawa kado, amplop, pake batik dan kebaya, trus ibunya dengan penuh senyum ngomong di telinganya, “Selamat ya nak, ini hari pernikahan kamu. Buruan gih, mandi, gosok gigi, siap-siap. Itu masih ada belek di mata kamu. Trus yang gendut, ngisep pipa dan bawa tongkat di pojok sana itu suami kamu, ntar temuin dia ya...” Nah loh, gimana coba…??? Cape deeh…


Yah, begitulah. Trus, kebalikannya begini, gw sering ngulang-ngulang salah satu potongan ayat ini dalem fikiran gw. “kullu nafsin dzaa-iqotu-l-maut” Tiap yang ada nyawanya bakal ngerasain yang namanya mati. Itu pasti. Dan kenyataanya apa??? Gw termasuk salah satu dari yang disebutin disana. Gw ada nyawanya. Yah, gw ADA. Dan artinya, suatu saat, gw juga bakal ngerasain yang namanya mati. Semua orang bakal ngerasain yang namanya mati.

Tapi masalahnya sekarang, kapan itu??? Kapan gw mati??? Kapan orang-orang mati??? Apa ada salah satu dari sekitar 5 milyaran orang yang notabene masih idup di bumi yang udah tua ini bakal tau kapan mereka bakal mati..??? Gw yakin ga ada. Ga ada seorang pun yang tau kapan dia bakal mati. GA ADA. Hiks…hiks…. Huwaaaaa……!!!!! 

Jadi, kalo tadi orang bisa ngadain persiapan yang bener-bener mateng pas mereka mau nikah, karena mereka TAU kapan mereka nikah, sekarang karena orang-orang GA TAU kapan mereka mati, apa mereka bakal bisa juga ngitung mundur dan ngelakuin persiapan yang amat-sangat-bener-bener-mateng-sekali sambil nunggu suatu waktu, malaikat udah dateng aja di depan mata, langsung ngobok-ngobok ke dalem badan, nyari nyawa, pas udah kepegang langsung ditarik gitu aja, yang menurut hadist yang gw pernah baca sih sakitnya ampun deh… 

Hhhh….. Itulah, itulah misteri hidup. Kalo yang gw pernah denger sih misteri hidup itu ada 3. lahir, jodoh dan mati. Tapi menurut gw sih, dua yang awal, istilahnya manusia bisa prediksi walaupun dikit2. Kalo lahir, normalnya orang hamil 9 bulan. Jadi pas diitung udah sembilan bulan, orang udah bakal sibuk aja nyiapin diri kalo sewaktu-waktu si bayi minta keluar. Kalo jodoh, yaa anak kecil juga tau, orang-orang yang pacaran, sekarang udah banyak yang sampe panggil papa-mama dengan pacarnya sendiri, karena udah yakin banget pada prediksi mereka kalo pacarnya itu bakal jadi jodohnya, walaupun banyak yang tau-tau putus di tengah jalan. Yaaa, gw bilang juga kan prediksi.

Tapi kalo mati??? Nah loh…kalo emang orang tau-tau divonis kena kangker atau tumor stadium 17, kalo ada, dokter jaman sekarang sih biasanya udah bisa prediksi, ini orang, normalnya bisa idup beberapa, hari, bulan atau tahun lagi. Tapi banyak kok gw liat orang sehat-sehat aja pas pagi, tau-tau siangnya udah ga ada. Banyak gw denger orang bilang, “hiks… ga nyangka ya… padahal tadi malem si Anu masih maen gaplek bareng gw..” (mohon maaf untuk orang yang punya nama si Anu. Hiks…).

Dan sampe sekarang, gw belom pernah denger orang bilang, “Ga nyangka ya.. tapi pagi belom hamil, eeh… sekarang udah ngelahirin…!!!” atau “Ga nyangka ya, tadi malem sebelom tidur dia belom nikah, tau2 pas bangun, eeh udah nikah…!!!”

Beberapa hari yang lalu, kalo ga salah waktu gw beli nasi di rumah makan padang, disana nyetel TV, ada berita orang abis mabok siang-siang, lewat rel kereta pas ada kereta lagi jalan. Ya udah, ketabrak, tamat. Abis kontrakannya di dunia. (mudah2an gw ga mati dalem keadaan mabok. Amiin..)

Yaah, begitulah. Andaikan Kematian Seperti Pernikahan. Karena kalo gw udah dalem kondisi ganteng, rapi, wangi, pas pagi-pagi gw bangun, gw ga bakal kaget waktu nyokap dengan senyum berbisik di kuping gw, “De, ini hari pernikahanmu. Karena udah siap, selamat berbahagia ya…” :D

I hope so... :)

Related Posts by Categories



8 comments:
gravatar
hevi said...
21 October, 2008 09:53  

kematian adalah sesuatu yang misterius...
kita gak pernah tau kapan dan dalam keadaan apa kita dijemput oleh sang malaikat maut.
yang pasti malaikat maut selalu mengintai kita setiap detik. dia hanya tinggal tunggu perintah dari Nya untuk menjalankan tugasnya.
dan kita ??
mestinya harus mempersiapkan diri untuk itu..
karena kita adalah arsitek bagi kematian diri kita sendiri

gravatar
Dews said...
21 October, 2008 12:01  

Agree with that... :)

Persiapan yang baik adalah setengah dari keberhasilan kan?

NB: Kapan dibuka Fakultas Teknik Jurusan Arsitektur bagi Kematian ya..? *waiting mode: ON

gravatar
Ms.J said...
21 October, 2008 14:39  

Ehm! curahan hati seorang petualang cinta yg kebelet bwt menemukan pelabuhan terakhir untuk menepi dan tinggal?:p

gravatar
Dews said...
21 October, 2008 14:44  

Hahah...! Keberatan bahasanya Miss.

Mungkin ada benernya, tapi kayanya perlu pelabuhan yang sedikit "lebar" untuk menepi, disesuaikan dengan besarnya kapal.. :D

gravatar
Ms.J said...
21 October, 2008 15:13  

Menikah itu [katanyaaaa...] indah...kalo siap..
Kematian itu [mungkin] jg bs indah kalo dipersiapi..
How?
Jd mulai sekarang..pesen lobang..pesen baju yg bagus..jgn lupa cari gaya buat "tidur abadi"..(biar ga mati gaya di lobang sana..malu kan sama kawan2 kecil dibawah sana..hihih)

:D

gravatar
Dews said...
21 October, 2008 15:31  

Hmm... For all the readers, silakan dipraktekan tips tersebut, karena konon, itu bersumber from her self experience n experiment. Makanya dia tau bgt soal itu. kikik... Pizz Mizz....

gravatar
m.ulin nuha said...
22 October, 2008 03:03  

adakalanya kematian itu adalah sebuah kenikmatan yang akan diraih dengan kebahagiaan, bilamana kita selalu ingat dengan-Nya dan menuhin hari-hari kita hanya tuk beribadah pada-Nya..kip kun yow :)

gravatar
Ms.J said...
22 October, 2008 07:01  

hmm...mikir reply lama2 cuma gitu doank tuh???g keren:(
*aga maksa..tp baiklaa dihargai sajaa...:p

gmn yaah....*jd maluu
hmm...iyah..saya memang pernah "mati" (makan timun-red) loh?!:D


Post a Comment

This is an automatic do-follow comment. When you leave a comment here, you will automatically receive back link from this blog.

(Ini adalah komentar do-follow. Jika anda mengisi komentar disini, secara otomatis anda mendapatkan back link dari blog ini ke blog anda)




ss_blog_claim=1c789360bf540ffa4373f31a56e85467 ss_blog_claim=1c789360bf540ffa4373f31a56e85467